Friday, December 28, 2007

I'm Below Par

Menyebalkan. Gue sudah nulis bab demi bab, revisi berkali-kali bahkan merombak mood cerita sampai gue sebal sendiri. Tapi pada akhirnya ketika gue baca ulang hasilnya tetap mengecewakan. Nggak tahu kenapa, semuanya terasa palsu. Gue baca novel-novel lain nggak sepalsu punya gue. Buntu anjing! Kenapa nggak buntu dari pertama gue bikin, kenapa mesti muncul ketika gue udah nulis sebanyak ini. Ngentot. Dewa inspirasi turunin perempuan seksi buat gue ewe dan memecah kebuntuan kreativitasan di kepala gue.

Entah kenapa gue jadi benci sama kreasi gue sendiri. Kalau seorang penulis membenci tulisannya sendiri, lalu apa lagi yang tersisa dari dirinya. Nggak tahu kenapa gue bisa seresisten ini terhadap tulisan sendiri. Kadang jadinya nggak semangat buat nerusin. Apa gara-gara gue ikut workshop pelatihan menulis di mana gue cuma nebeng temen gue yang sebenernya dia yang dapet tapi karena boleh bawa temen gue cuma ngatut.

Tulisan yang gue buat untuk kualifikasi workshop itu buat gue sudah merupakan materi emas. Emang sombong dan tengik sih, tapi mau gimana. Gue belum pernah merasa terharu baca tulisan sendiri (kalau ada yang mau nyiram gue pake bensin dan bakar badan gue dipersilakan). Tapi yang lulus rata-rata materinya sori-sori aja gembel kadut. Apa emang selera gue lain atau emang tulisan gue jauh lebih tai dari tulisan mereka hingga nggak layak lolos. Tapi gue rasa ini bukan sikap baik. Nggak bisa lah kebencian merusak diri sendiri.

Mungkin ada mars buat gue di mana isinya adalah orang-orang yang tampangnya sama dan otaknya sama hingga tulisan gue dikasih pulitzer oleh orang-orang aneh itu sampe tujuh belas tahun berturut-turut. Gue tetap melanjutkan menulis seburuk apapun hasilnya ntar. Tapi, gue menjamin tulisan gue akan mengalami neraka panjang baik ditelantarkan atau dirombak terus dan menerus. It’ll be hell of fuckin’ murderous shit ß gue ga tau artinya itu apa. Sok-sokan aja.


kembali ke ngatas

3 comments:

YenLesly said...

gw juga sering banget benci ama tulisan diri gw sendiri. Jangankan naskah, baca archieve blog gw aja suka jijik sendiri...heuehhe... banyakkk banget naskah bergeletakan 1/2 jalan di perut laptop gw..heuehe..

macangadungan said...

hmmm... penyakit org yg terlalu idealis nih. heheh... kadang gw jg kayak gitu. gw merasa apa yg gw kerjakan lebih baik. tapi tiba2 gw sadar klo karya2 gw ternyata cm sampah...

apa yg kemudian gw lakuin?

berhenti menmbanding2kan diri dgn org lain

Mikael Dewabrata said...

gue ga bisa ga membandingkan. sudah otomatis. tapi sebatas kualitas aja (dalam tulisan sayangnya hal-hal teknis seperti kualitas itu ada) soal rasa dan kreativitasan emang susah dibandingkan karena masing2 punya karakteristik. tapi kalau secara teknis, karakter itu nggak ada sedangkan orang lain bisa membuat tulisannya berkarakter .. itu yang susah.

tapi bukan berarti gue nyerah kok. hanya sekadar maki-maki aja.